Monday, November 26, 2012

Aktifkan otak anak untuk mencapai kecerdasan(PART 1)




Barakallahu lakum. Hi dear..

Ummi ada research tentang kecerdasan otak anak-anak ni. Sebabnya, ummi nak tahu tahap kecerdasan Wafa Sofea ni. Wafa Sofea ni otaknya macammana kan..? Wafa ni jenis tak suka visual contoh kartun. Ummi tengok ramai kanak-kanak boleh duduk diam fokus tv. Kawan-kawan ummi cakap ramai anak diorang suka kartun lebih-lebih lagi channel BabyTV. Ummi ada juga try buka channel tu since kitorang dah pasang Astro ni. Hmm...tak layan.. Dia hanya nak tengok bila ummi@abi kat sebelah dia, tupun adalah dalam 5minit paling lama. Tapi apa yang ummiabi perhatikan Wafa suka visual yang cepat &ada muzik contohnya iklan. For start & end story about 5-10minutes only right?So,she's can stay watching untill finishing the story. Easy..No need to stay sampai boring..hehe.. Pendek kata, dia cepat boring..huhu..

Penelitian mutakhir mengenai selok-belok OTAK telah membuktikan bahawa kecerdasan manusia tidak dapat disimpulkan hanya dengan penilaian intelligence quotient(IQ) saja. Menurut para ahli, nilai test IQ( intelligence quotient) hanya menggambarkan kualiti 2 jenis kecerdasan saja, iaitu kecerdasan bahasa dan kecerdasan matematik(pengiraan--->macam adik Adi Putra). Tinggi rendahnya nilai test IQ anak juga tidak boleh dipakai untuk meramalkan kecemerlangan(success) anak tersebut ketika dia sudah dewasa. Test IQ bukan mengukur kualiti  untuk sukses dalam pekerjaan, seperti keyakinan(confident), percaya diri, motivasi, ataupun kecerdasan sosial.

Howard Gardner, ahli yang pertama mencetuskan kecerdasan majmuk, menemukan bahawa ada banyak kecerdasan lainnya, selain IQ yang selama ini sudah dikenali. Hingga saat ini, para pakar pendidikan telah berhasil menemukan minimum 9 Jenis Kecerdasan, yang kemudian dikenali dengan Kecerdasan Majmuk atau Multiple Intelligences.

8 bentuk kecerdasan yang dimiliki setiap anak, antara lain sebagai berikut:

1) Kecerdasan linguistik(lisan).
2) Kecerdasan matematika-logik(pengiraan/logikal).
3) Kecerdasan visual-spasial(picture smart)
4) Kecerdasan kinestetik-jasmani(memerlukan gerak tangan & tubuh).
5) Kecerdasan muzikal(menikmati melodi/mengingati lirik)
6) Kecerdasan interpersonal(people smart-bijak berkomunikasi dengan orang)
7) Kecerdasan intrapersonal(self smart-memahami diri sendiri/berkeyakinan).
8) Kecerdasan natural(lebih cenderung kepada alam sekitar/"go green" person).



Model kecerdasan majmuk boleh dipakai sebagai framework untuk merencanakan berbagai macam kecerdasan yang dimiliki setiap anak.
Oleh itu, sebagai ibu bapa kita yang perlu mengembangkan jenis kecerdasan anak masing-masing seoptimum mungkin. Dengan mengembangkan semua kecerdasan, akan lebih banyak bahagian dari otak anak yang ditumbuhkan secara maksimum. Semakin banyak bahagian otak yang diaktifkan, akan semakin banyak sambungan sel otak (sinap) yang terbentuk. Hal ini biasanya berkorelasi positif dengan kecerdasan anak, dan hasilnya kita dapat lihat dari kemampuan anak untuk menyerap hal-hal yang lebih kompleks.

Untuk mencapai semua kecerdasan tersebut, kita perlu mempelajari cara mewujudkannya dan menciptakan lingkungan yang lebih memudahkan bagi anak.

Jika Anda telah mengembangkan kecerdasan majmuk pada anak, bersiaplah untuk menerima hasil yang luar biasa, antara lain sebagai berikut.

1) Semua kecerdasan anak akan wujud & mengembang secara baik.

2) Masing-masing kecerdasan bergantung pada perkembangan kecerdasan lainnya

sehingga terjadilah multiplier effect.

3) Bakat anak akan mudah teridentifikasi atau mudah untuk kita kenalpasti.

Dengan meraih ketiga hal di atas, nescaya anak membesar menjadi manusia berkeyakinan, manusia dewasa yang mencapai potensi terbaik/cemerlang.Untuk makluman, setiap kecerdasan anak dapat berkembang ke tahap level tertinggi. Bahkan, dengan method yang tepat, tahap kecerdasan tersebut boleh mencapai peringkat prestasi yang luar biasa.

Nota Ummi:
So, setiap parents mesti tahu kan tahap kecerdasan anak masing-masing...? Kita lah yang perlu mengembang & memberi suntikan untuk mengoptimumkan kecerdasan tersebut. Sediakan bahan-bahan yang dapat mengaktifkan kecerdasan tersebut.. Jangan kita salahkan anak-anak jika kita yang salah memberi bahan tetapi tidak menarik minat anak-anak. Membeli bahan berdasarkan kecenderungan minat/jenis kecerdasan anak-anak, bukan minat kita ok..
Go mummies & daddies... (Untuk peringatan ummiAbi juga)

3 comments:

IntaNBerliaN said...

a'aa betoi tu, ikut minat ank, mcm alisha ni, dia kalau tgk cite, dia jeni yg fokus.. siap boleh sembang plak kat kita... hahahhah

lg satu dia jenis yg sk buku... tp kak ina rasa, bab sk buku n fokus time tgk cite ni, maybe sbb kak ina ms prgnant camtu.. so, alisha pun sama..

UmmiAbi said...

IntanBerlian:
Like mother like doter...hehe..Patutla Alisha suka buku..
Bg pendapat ummi, Alisha ni jenis liguistik(suka bercakap & suka membaca) n visual(tgk citer)... Mesti dia suka baca buku & mengomel sorang2 kan?hehe. Bijak berkomunikasi bl besar nt...:)

hafizul said...

Assalamualaikum ibu -ibu sekalian.. disini saya ingin berkongsi bahawa cap jari kita sebenarnya dapat menerangkan tentang multiple intelligent ni.. Teknik ni diberi nama deratoglifik.. Ibu - ibu sekalian boleh klik sini untuk mengetahui lebih lanjut..

http://kenalipotensidirianda.blogspot.com/

http://uplusmindkajang.blogspot.com/

@ hubungi saya, Hafizul-0164707796

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...